Antara Aku dan kereta itu

Assalamualaikum

Pernah gak kamu nyebrang ditungguin kereta??

Itu terjadi sama saya loh. Begini ceritanya.

KAI
sumber : google

Sebelumnya saya mau sharing sedikit yang melatarbelakangi saya ingin buat blog salah satunya motivasi dari atasan saya (Pak Boss), beliau sering memberikan sarapan batin sebelum kita mulai kerja, seperti bahwa amalan yang akan kita bawa sampai akhirat ada 3 macam yaitu:

  1. Anak yang berbakti kepada orang tua
    Pak Boss bilang kalian sudah merasa jadi anak yang berbakti kepada orang tua?
  2. Sedekah
    Pak Boss bilang kalian suka sedekah? Ikhlas gak?
  3. Ilmu yang bermanfaat untuk dibagikan ke orang lain. Setidaknya kalau kita gak punya uang untuk dibagikan, kita punya ilmu yang bisa kita berikan kepada orang lain yang insyaallah jadi ladang amal buat kita. Aamiin.

Motivasi itu yang selalu pak boss ingatkan ke kita yang langsung “jleb” kena dihati terus mikir ‘bener juga ya’.

Oia kembali ke cerita ya..

Rute PP rumah – kantor kan memang harus melintasi rel kereta api. Jadi waktu itu jam pulang kantor, seperti biasa kena macet di pelintasan rel kereta karena ada kereta mau lewat. Agak lama tuh nunggunya. Setelah 2 kereta lewat akhirnya palang keretanya kebuka juga tapi alarm keretanya masih bunyi. Akhirnya para pengendara motor termasuk saya mulai bergerak maju, belum juga saya nyebrang saya lihat ada kereta, jalannya pelan sih dan akhirnya berhenti tuh kereta. Saya sempat kaget terus gak sadar keceplosan ngomong ” loh, loh ko ada kereta?”.

Sempat ragu sih mau lanjut nyebrang apa berhenti nih, tapi berhubung kereta berhenti dan antrian belakang klaksonin terus akhirnya saya nekat nyebrang juga sambil terus perhatiin kereta takut keretanya bergerak maju bisa gawat kan. Gak sempet perhatiin sih keretanya apa tapi kayaknya KRL gitu. Mungkin karena yang nyebrang kebanyakan jadinya macet dan lama akhirnya si kereta klaksonin kenceng. Kaget juga sih, untungnya saya sudah nyebrang dengan selamat. Menegangkan tapi lucu juga sih, biasanya kan kita yang nungguin kereta, ini kereta yang nungguin kita hehehe. Tapi tetap kita juga harus hati-hati.

Segitu dulu cerita saya kali ini, semoga bermanfaat, menghibur dan bisa menjadi ladang amal buat saya. Aamiin.

Wasallam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *